Followers

NOVEL BERSIRI:PART 2





Episode 2



Selepas selesai mengisi pelbagai borang yang kebanyakan berkaitan dengan dirinya Afham cepat2 menuruni anak tangga untuk melihat sama ada gadis tadi masih ada lagi ataupun tidak.Tapi sayang kerana sudah tidak ada siapapun di dalam kelas itu.Afham menghela nafas tanda agak kecewa.Sepanjang hari fikirannya memikirkan gadis itu seolah-olah bayangan yang sentiasa mengekorinya.

Jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi,namun mata Afham masih tidak dapat dipejamkan.Lantas dia mengambil bantal dan menutup kepala. “Aahh..dah gila agaknya aku ni teringat orang yang aku tak pernah kenal pun.sekarang ko g tido Afham” gumamnya sendirian.Keesokan harinya,dia cuba mencari gadis itu di kelasnya namun hampa.Sehinggalah pada waktu akhir persekolahan pada hari itu dia melihat kerusi gadis itu kosong.”Mungkin dia tak datang kot.Entah2 dia tau kot aku ngah stalk dia,Ish..gila la kau ni Afham”bebelnya dalam hati sendirian.Gelagatnya itu diperhatikan oleh rakan sekelasnya Irfan.Dari belakang Irfan mencuit Afham “Hoiii ko stalk sape hahh kt kelas junior ni” sambil melilau matanya melihat apa yang dicari Afham di luar kelas itu.Sambil tersenyum Afham berkata “ tak de apelah.just curios about something..ko xbalik lagi ker? Bukan ko balik dengan adik ko ke”. Sambil menepuk dahi Irfan terus berlalu dari situ .Dia terlupa yang adiknya sedang menunggunya di parking motor.Afham hanya tersenyum.

Di bilik guru,kelihatan Aina masuk ke bilik kaunseling berjumpa dengan kaunselor Cikgu Haliza.Cikgu yang bertubuh kecil tapi sentiasa tersenyum itu tahu akan masalah yang dihadapi oleh Aina.Sudah banyak kali dia tidak datang ke sekolah kerana masalah kesihatan .Dan juga telah banyak kali dia menyuruh Aina berjumpanya namun Aina selalu menolak dengan alas an mahu pulang ke rumah kerana banyak kerja yang harus dilakukannya

Wajah sugul Aina hanya diperhatikan oleh Cikgu Haliza.” Awak ok Aina?”Tanya cikgu Haliza kepada Aina.Aina hanya menganggukan kepala.” Aina sampai bila awak nak berdiam macam ni je.saya tak nak nanti orang ingat sekolah ni tak jaga kebajikan pelajarnya.Saya tahu apa yang sedang berlaku dengan awak and kenapa awak selalu tak datang sekolah.Awak nak benda ni jadi bertambah teruk.?”
Aina hanya mampu menundukkan kepala.Cikgu Haliza hanya mampu menghela nafas seolah pelbagai perasaan kecewa,serba salah dan simpati dengan Aina.”Baiklah Aina.Cikgu tak kan paksa kamu ceritakan kalau kamu tak mahu berkongsi.But at least terima bantuan cikgu sekiranya kamu perlukan cikgu atau semua cikgu kat sekolah ni.Benda ni dah libatkan soal keselamatan awak.Cikgu tak sanggup tengok kamu datang sekolah dengan muka lebam.bengkak.Seriously cikgu tak sanggup.”

Aina memandang cikgu Haliza lama sebelum mulutnya yang terkunci dari tadi terbuka untuk berbicara.”Maafkan Aina cikgu.Bukan Aina tak nak cerita atau kongsi masalah Aina tapi Aina tak nak susahkan sapa2.Lagipun Aina Cuma ada Ayah tiri Aina je saudara yang Aina kat dunia ni.Kalau apa2 jadi dengan Ayah tiri Aina macam mana Aina nak teruskan hidup tanpa sapa2 kat dunia ni.Aina sayangkan ayah” Aina berbicara sambil air matanya mengalir dipipinya.Masih kelihatan kesan kemerahan dipipinya kesan pukulan ayah tirinya.Aina tidak datang sekolah pada hari tersebut gara-gara dipukul teruk ayahnya semalam kerana lambat membuka pintu apabila ayah tirinya pulang dalam keadaan mabuk selepas habis berjudi.
Hampir 2jam Aina berada di dalam bilik kaunseling.Cikgu Haliza memeluk Aina erat2 sebelum membiarkan gadis itu balik.Cikgu Haliza tahu situasi Aina namun dia tak mempunyai kuasa untuk menghalang gadis itu kerana sayangnya gadis itu pada ayah tirinya.

Di satu sudut di pintu pagar,Afham masih bersabar dengan harapan akan berjumpa dengan gadis itu (Aina).Dia membelek2 jam tangannya yang sudah mencecah pukul 4 petang.”Ko ni memang wat kerja gila la Afham.Semua orang dah balik apa lagi yang ko tunggu” bebelnya dalam hati dengan tindakan dan kata-katanya yang tidak seiring.Tatkala dia membebel seorang diri,tanpa disedari gadis itu berlalu disebelahnya menuju ke stesen bas di luar sekolah.Afham segera menoleh dan mengejar gadis itu dari belakang.Aina yang terkejut segera berpaling dan tanpa menyedari tag namanya yang di gantung disisi begnya terjatuh.Belum sempat Afham berkata apa2 bas sampai dan Aina menaiki bas.Afham cuba mengekorinya ke dalam bas namun dihalang oleh konduktor bas kerana dia tak ada tiket bas pelajar.Aina merasa sangat hairan dengan tindakan lelaki yang tidak dikenalinya itu.

Afham mengetuk2 pintu bas selepas tidak dibenarkan masuk ke dalam bas.Dia memberi isyarat kepada Aina untuk membuka tingkap bas namun tidak diendahkan.Aina merasa takut dengan tindakan lelaki yang tidak dikenalinya itu.Bas itu berlalu meninggalkan Afham terus dalam pertanyaan sendirian.Seolah-olah dia tak puas hati selagi tak berbicara dengan gadis yang telah mencuit naluri hatinya.Tiba-tiba dalam kekalutan sendiri,Afham  ternampak tag nama di sebalik celahan lopak di stesen bas.Dia mengambilnya dan dia pasti tag nama itu milik gadis itu kerana gadis itu hampir terpijak lopak semasa dia memanggilnya tadi.Dia mengesat kesan air lopak di tag nama itu.Tertera nama “NUR AINA” di tag nama itu.”nur aina,thats ur name.i wil make sure we will meet again.its like a sign of destiny”kata Afham sambil tersenyum lebar.hatinya begitu girang seolah baru mendapat hadiah yang paling istimewa.Dirumah dia membelek2 tag nama itu sambil senyum sendirian.Entah apalah takdir yang membuatkannnya begitu ingin mendekati gadis asing dalam hidupnya itu.

Dentuman kuat menyedarkan Aina.Dia membuka pintu biliknya kelihatan pintu rumahnya tak berkunci .Detik hatinya pasti ayah tirinya sudah keluar.Begitulah kebiasaannya ,ayah tirinya akan keluar pada waktu awal2 pagi dan lewat malam baru pulang ke rumah.Semenjak kematian ibunya 5 tahun lalu ,begitulah yang dilaluinya hari demi hari.



BERSAMBUNG......